Uncategorized

Ono Opo Sih #7 : Saphir Square, Bowling dan Ayam Kapitalis


Dua bulan sudah bola bowling milik ibu nganggur di rumah. Venue di Saphir Square (akhirnya) tutup. Saya kemudian ingat kejadian beberapa minggu lalu saat saya servis motor dalam kondisi lapar. Kebetulan bengkel ada di depan Saphir Square.

“Silakan mas, mau pesan apa? Kok tumben ga sama ibu nya?”

Statement yang cukup mengagetkan dari seorang kasir restaurant cepat saji kapitalis di Saphir Square. Saya lihat wajahnya, dan ternyata memang mbak – mbak ini dulu yang sering menerima duit dari ibu saya jika makan disana. Yeah, kurang lebih 1,5 tahun saya ga main – main di Saphir Square. Dulu minimal 3 kali seminggu ke Saphir untuk Bowling. Sampai – sampai si mbak ayam ini hafal.

O : “Eh iya mbak, masih inget aku to? Iya, aku lagi servis motor di seberang itu”

M: “Iya inget mas, dulu kan sering sama Ibu nya.”

O : “Aku pesen yang &^#^@ deh mbak”

M: * &!@&# satu *

O : “Wah sekarang sepi ya mbak. Udah ga ada apa – apa disini”

M: “Haduh, iya mas sepi banget. Bosen juga nungguin gini. Sehari pernah cuma 2 orang yang beli. Makanya kita ga berani stok banyak.”

O : “Kapan itu mbak terakhir rame?”

M: “Semenjak pada tutup – tutupan itu. Bowling + Ice Skate tutup, Diamond tutup. Dulu pas habisin stock di diamond semuanya jadi murah lho mas. Indomie satunya cuma 100. Aku beli helm BMC cuma 50 ribu. Tapi ya ngantrinya banyak banget mas. Sempet ngrasain itu mas?”

O : “Oh iya? Engga mbak, aku malah ga tau kalau ada gituan. Lha wong tau Diamond tutup aja baru tadi kok. Disini juga mau ngapain lagi aku mbak, bowling udah tutup”

M: “Iya juga sih mas, ibu sehat?”

O : “Sehat mbak, Alhamdulillah”

M: “Ini ya mas *#&$& nya, selamat menikmati”

O : “Yak, makasih”

Memang dulu sempat jadi semacam ‘Enthusiast’ bowling di Saphir, ikut club bowling. Tapi saya ga se-atlet itu. Bowling udah jadi olahraga wajib di keluarga saya. Mulai dari Kakek dari Ibu saya-dulu ketua PBI-sampai generasi saya (mungkin yang terakhir). Jadi ya biasa aja sih kalau 3 kali seminggu.

Kembali ke Saphir, dari awal kemunculanya memang terkesan biasa saja. Saphir Square hanya gedung tinggi yang berisi kios – kios kecil seperti di pasar. Hanya saja jauh lebih bersih dan dari luar tampak seperti mall. Sepi? Jelas. Pengunjung rata – rata kalau ga main Bowling ya Ice Skate. Rock N’ Bowl (nama venuenya) satu – satunya tempat bowling nomer 2 di Jogja semenjak yang pertama di daerah Samsat tutup.

Kurang lebih 2 tahun ndekem disana, jaman kelas 3 SMP sampai kelas 2 SMA.

Dan sekarang Bowling punah di Jogja

Rock N Bowl, venue dengan lane paling aneh yang pernah saya mainkan : lebih pendek, tidak standar, lebih susah. Orang luar kota yang biasa main perfect score (300), belum tentu bisa perfect score di Jogja.

Teman – teman saya (lebih tepatnya kakak, tante atau om) ada yang rela jauh – jauh ke Solo hanya untuk main Bowling. Ada juga yang jadi sibuk kerja lagi, sibuk kuliah, sibuk sana – sini. Kabar bangkrut membuat beberapa karyawan di Rock N’ Bowl mangkir. Dilanjutkan dengan saya yang akhirnya pindah main kencrung. Sebenernya salah juga kalau saya pindah dari Drum ke Ukulele. Lebih tepatnya pindah dari nyekel bola bowling 12 lbs,hehe.

Setelah makan rasanya pengen liat Venue itu untuk terakhir kalinya. Sayangnya semua akses sudah ditutup.

Bottomline, Saya Kangen Bowling

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s